Pertemuan ke Empat dengan Pak MRG (“Komunikasi Globalisasi dan Budaya”)

Hay hay hay Assalamualaikum Wr.Wb

Sabtu, 26 September 2015 ga kerasa ya udah pertemuan ke empat aja sama pak MRG, pertemuan kali gue sangat suka karna kita ngebahas soal “Komunikasi Globalisasi dan Budaya” terdapat unsur budaya nya gaess karna memang sedang anget anget pup kucing nih persoalan budaya di Indonesia ini , miris banget kalo di ceritain huhu

Ada satu kalimat MRG yang bikin gue interest banget, MRG bilang gini “Apa yang tidak memiliki komunikasi di dunia ini? Semua perlu pake komunikasi” yups betul banget , semuanya menggunakan komunikasi

Jadi ada tiga faktor teknologi globalisasi, yaitu :

  1. Teknologi Informatika
  2. Teknologi Telekomunikasi
  3. Teknologi Digital Media

Pak MRG bercerita tentang teknologi informatika, zaman dulu itu kalo kita mau nonton tv cuma ada stasiun apa coba? Satu-satunya stasiun tv zaman dulu tuh yaa cuma TVRI, beda banget sama zaman sekarang. Zaman sekarang udah banyaaaaakkk aneet stasiun-stasiun tv, udah ada parabola juga jadi semakin beranekaragam deh stasiun pertelevisian di Indonesia 😀 nah itu sedikit contoh cerita yang nyeritain tentang teknologi informatika.

Cerita yang kedua tentang teknologi komunikasi, sekarang kita hidup di massa yang semua butuh smartphone. Gimana ngga coba? Hampir setiap orang di dunia ini pasti punya smartphone ya meskipun ngga semua tapi rata-rata pasti pada punya. Nah kalo waktu dulu itu kita komunikasi cuma lewat surat menyurat entah antar keluarga, dari orang tua ke anaknya, antar sahabat, bisa juga kirim surat buat si bebeb hihi tapi itu semua dulu, saat handphone sudah menyerang seperti sekarang ini, udah jarang banget surat menyurat, sekarang kita bisa saling komunikasi cuma dengan pake handphone atau sekaang lebih canggih lagi smartphone, bisa tau kabar mereka yang jauh dari kita cuma dengan sms atau dengan nelpon kan? Beda banget sama waktu dulu masih surat-suratan harus nunggu sampe beberapa hari nunggu balesan surat, syukur-syukur bapak pos nya ga nyasar kalo nyasar? Wassalam deh huhu malahan sangking canggihnya sekarang adanya smartphone bukan cuma dengan sms tapi bisa dengan bbm, whatsapp, line, dan lain lain bisa juga video call lewat skype. Canggih banget kan telekomunikasi zaman sekarang.

Cerita yang ketiga tentang teknologi digital media, agak sedikit miris nyeritain cerita ini. Jadi kata MRG sekarang tuh udah ada game yang bisa wujudin pasangan yang kaya gimana yang kita mau, jadi dia tuh kaya game tamagochi gitu. Tau kan? Dari mulai kecil sampe dia gede bisa keliatan pertumbuhan nya di game ini. Sampe-sampe pada saat “pasangan khayalan” kita tumbuh berkembang, di game itu bisa keliatan waktu bulu-bulu numbuh. What? Bulu? Iya bulu. Gatau bulu apa, bulu kaki kayanya haha. Nah kalo pasangan khayalan kita itu udah tumbuh dewasa, kita akan bisa nikah sama dia. Edan kan? Perkembangan teknologi yang bener-bener ngerusak banget, ngerubah orang-orang jadi pada edan. Miriss bangettttt -_-

Jadi dengan adanya globalisasi itu bisa ngasih dampak yang positif dan negatif. Bisa menguntungkan dan sangat bisa merugikan. Positif nya dari globalisasi adalah kita jadi bisa mengikuti perkembangan zaman, bukan cuma itu gak bisa di pungkiri juga dengan adanya globalisasi ini mempermudah banyak urusan dalam kehidupan serba cepat dan serba canggih. Tidak hanya komunikasi yang di mudahkan dengan adanya globalisasi tapi ada beberapa hal yang sangat membantu kita juga. Namun sayangnya dibalik itu semua terdapat beberapa macam dampak negatif nya, kebudayaan asli kita jadi tergerus. Kita hidup menganut adat ketimuran, tapi dengan adanya globalisasi semakin kesini adat ketimuran kita sudah menghilang dan malah mengiblat ke adat barat. Menurut gue sih kita sebagai generasi muda penerus bangsa harus cerdas memanfaatkan globalisasi dengan baik, tepat guna. Jangan kita sebagai generasi muda yang menyalahgunakan arus globalisasi hingga berdampak buruk bagi kehidupan di masa mendatang, satu kutipan lagi yang gue dapet dari Pak MRG apabila globalisasi semakin meningkat makan kebudayaan akan semakin menurun. So mari kita membuat gerakan perubahan dengan menyeimbangi kebudayaan kita dengan arus globalisasi ini.

Okay cukup sekian untuk pembahasan pada pertemuan keempat ini gaess , mohon maaf apabila ada kesamaan dalam penulisan masih menggunakan ATM(Amati Tiru Modifikasi) dari blog tetangga sebelah hihi

Thanks , Wassalamualaikum Wr.Wb

2 thoughts on “Pertemuan ke Empat dengan Pak MRG (“Komunikasi Globalisasi dan Budaya”)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s